Apa Penyebab Utama Perang Dunia I?

Diposting pada

Perang Dunia I dimulai pada Agustus 1914 dan berakhir dengan gencatan senjata pada 11 November 1918. Apa yang disebut “Perang Besar” melibatkan semua kekuatan utama Eropa, dan untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Amerika Serikat campur tangan dalam perang asing. perang dan memberi keseimbangan yang menguntungkan sekutunya, Prancis dan Inggris.

Sebelum perang parit berdarah berakhir, lebih dari 9 juta orang akan mati. Kerugian dan kerusakan properti akan berjumlah lebih dari $337 miliar dalam biaya langsung dan tidak langsung – lebih dari perang mana pun dalam sejarah dunia.

Ketika itu berakhir, para pemenang sekutu membebankan beban reparasi dan hukuman lain pada Jerman yang akan secara aktif menabur benih untuk Perang Dunia berikutnya dan bahkan lebih mengerikan.

Apa penyebab dari semua pemborosan dan kehancuran itu? Apa penyebab terjadinya Perang Dunia I?

Apa yang menyebabkan Perang Dunia I

Rusia dan Serbia

Aliansi Pertahanan Bersama

Jaringan aliansi pertahanan yang rumit berarti bahwa ketika salah satu terancam, yang lain wajib membantu. Beberapa perjanjian utama antara negara-negara Eropa berikut:

  • Rusia dan Serbia
  • Jerman dan Austria Hongaria
  • Prancis dan Rusia
  • Inggris dan Prancis dan Belgia

Imperialisme

Persaingan untuk koloni di Asia dan Afrika di antara kekuatan Eropa menyebabkan peningkatan ketegangan dan konfrontasi yang mendorong dunia ke dalam perang global.

Militerisme

Perlombaan senjata di awal 20th abad mengakibatkan penumpukan militer di Jerman, Rusia, dan angkatan laut Inggris Raya.

Pembentukan militer memberikan pengaruh yang lebih besar pada kebijakan – terutama di Jerman.

Nasionalisme

kemerdekaan

Kotak pemicu Perang Dunia I adalah keinginan Bosnia dan Herzegovina untuk bergabung dengan Serbia dan memperoleh kemerdekaan dari Austria-Hongaria.

Di belahan dunia lainnya, nasionalisme berperan dalam meyakinkan penduduk untuk membenci orang asing dan untuk membuktikan kekuatan dan dominasi mereka.

Pembunuhan Archduke Franz Ferdinand

Archduke Ferdinand adalah pewaris takhta Austria-Hongaria. Pada tanggal 28 Juni 1914, Archduke dan istrinya dibunuh oleh seorang nasionalis Serbia.

Marah dengan pembunuhan itu, Austria-Hongaria mengeluarkan ultimatum keras kepada pemerintah Serbia dan satu bulan kemudian menyatakan perang terhadap Serbia.

Pembukaan Perang Dunia I: Perang Balkan tahun 1912-1913

Jika Perang Dunia I adalah ledakan, percikannya adalah Balkan. Perang Balkan tahun 1912 dan 1913 meninggalkan keluhan nasionalistik dan teritorial yang bernanah dan belum terselesaikan.

Konflik 1912 merebut sisa milik Turki Eropa dari Ottoman, dan perang 1913 adalah pertengkaran antara pemenang – Yunani, Bulgaria, dan Serbia – atas wilayah yang ditaklukkan.

Bulgaria dikalahkan dan mencari dukungan dari tetangganya yang lebih kuat, Austria-Hongaria. Pada gilirannya, Austria-Hongaria memaksa Serbia untuk menyerahkan beberapa penaklukan Serbia oleh Albania, yang mengobarkan kebencian Serbia dan merupakan akar dari pembunuhan Archduke.

Garis waktu peristiwa yang menjerumuskan Eropa ke dalam perang 4 tahun

Perang Austria di Serbia
  • 28 Juli 1914 – Austria menyatakan perang terhadap Serbia.
  • 1 Agustus 1914 – Sebagai sekutu Austria, Jerman menyatakan perang terhadap Rusia, sekutu Serbia.
  • 3 Agustus 1914 – Jerman menyatakan perang terhadap Prancis, sekutu Rusia, dan segera memulai invasi ke Belgia yang netral setelah Prancis menolak untuk menyatakan netralitasnya dalam konflik tersebut.
  • 4 Agustus 1914 – Inggris Raya, sekutu Prancis, menyatakan perang melawan Jerman.
  • 6 April 1917 – Amerika Serikat (Presiden Wilson), setelah awalnya menyatakan bahwa negara itu akan tetap netral, menyatakan perang terhadap Jerman. Penyebabnya: perang kapal selam Jerman yang tidak terbatas dan Telegram Zimmerman yang terkenal (lihat di bawah).

Peran Kaiser Jerman dalam memulai Perang Dunia I

Segera, dunia menyaksikan tontonan semua orang yang menyatakan perang terhadap orang lain. Pawai Jerman melalui Belgia, katalis yang membawa Inggris Raya ke dalam keributan, merupakan indikasi lain bahwa, apa pun alasannya, Kaiser Wilhelm (yang, omong-omong, adalah cucu Ratu Inggris Victoria) memiliki desain kekaisaran di tetangganya.

Kemungkinan besar jika pembunuhan Archduke dapat dicegah, Jerman akan menemukan alasan lain untuk berperang, mungkin di beberapa wilayah kolonial di Afrika.

Jerman memendam kebencian dan kecemburuan yang mendalam, karena tidak sepenuhnya menghentikan kolonisasi Eropa di benua Afrika yang luas seabad sebelumnya.

Jerman juga mungkin bisa mencegah masuknya Amerika Serikat ke dalam perang darat Eropa.

Kaiser Wilhelm

Namun, Jerman melakukan beberapa kesalahan strategis yang menyebabkan opini publik Amerika berbalik melawan Jerman:

  • Perang kapal selam Jerman yang tidak terbatas, mengakibatkan kematian Amerika di laut
  • Telegram Zimmerman (lihat di bawah)

Bisakah Jerman menghindari kesalahan ini? Mungkin, tapi itu akan keluar dari karakter dan tidak konsisten dengan apa yang Kaiser rasakan adalah kepentingan Jerman – terutama kesediaannya untuk menenggelamkan kapal yang membawa perbekalan dan senjata perang yang dapat digunakan untuk melawan Jerman.

Penumpukan senjata dan angkatan laut yang luar biasa di Jerman selama tahun-tahun sebelum perang, serta kebencian Jerman karena ditinggalkan dalam perlombaan untuk koloni, mendorong Kaiser dan militernya ke dalam perang.

Kaiser dan penasihatnya berharap untuk kemenangan cepat dan knock-out dari Prancis dan Inggris. Apa yang mereka dapatkan adalah perang parit yang berlarut-larut dan berdarah.

Perang parit di Front Barat Eropa

Perang Dunia I menyaksikan perang parit pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Jutaan tentara yang basah kuyup dan digigit kutu saling berhadapan dalam garis parit paralel yang membentang dari pantai Belgia di utara melalui timur laut Prancis hingga ke Swiss.

Perang parit

Parit menjadi kebutuhan selama beberapa bulan pertama perang. Serangan besar yang diluncurkan oleh Jerman dan Prancis gagal melawan tembakan senapan mesin dan artileri yang menembak cepat.

Daya tembak yang luar biasa dan jumlah peluru dan peluru yang terbang di udara membuat tentara harus menggali parit untuk bertahan hidup.

Tentara lawan di Front Barat terus mencoba menerobos sistem parit masing-masing pihak dengan serangan infanteri – dan serangan itu biasanya gagal.

Apa yang dibutuhkan untuk sebuah terobosan adalah kejutan dan jumlah yang luar biasa. Yang membalikkan keadaan adalah masuknya Amerika di sisi Inggris dan Prancis.

Apa yang membawa Amerika ke dalam Perang Dunia I

Dua tahun memasuki Perang, konflik menyebar ke Belahan Barat ketika Amerika Serikat masuk di pihak Sekutu.

Presiden Woodrow Wilson berusaha mempertahankan netralitas Amerika selama tahun-tahun pertama perang.

Dia bahkan memenangkan pemilihan kembali dengan slogan, “Dia menjauhkan kita dari perang.”

Wilson dengan tepat memahami bahwa tidak ada dukungan besar dari publik Amerika untuk keterlibatannya dalam perang asing.

Bahkan hilangnya nyawa orang Amerika di laut lepas akibat perang kapal selam Jerman tidak cukup untuk menyeimbangkan perang.

Semuanya berubah dengan publikasi Telegram Zimmerman yang terkenal ke pemerintah Meksiko.

Menteri Luar Negeri Jerman mengirim telegram berkode kepada duta besarnya di Meksiko.

Membawa Amerika

Intelijen Angkatan Laut Inggris mencegat telegram tersebut. Itu diterbitkan di pers AS dan segera memicu tuntutan nasional untuk perang melawan Jerman.

Dalam telegram tersebut, Jerman mengatakan kepada pemerintah Meksiko bahwa, jika Amerika Serikat harus memasuki perang melawan Jerman, Meksiko harus menjadi sekutu Jerman.

Hadiah Meksiko jika Jerman menang akan memulihkan Texas, New Mexico, dan Arizona dari Amerika Serikat.

Insiden ini dan pengumuman Jerman tentang dimulainya kembali perang kapal selam terbuka membuat Wilson meminta Kongres untuk menyatakan perang terhadap Jerman.

Pada akhirnya, masuknya Amerika ke dalam perang di Eropa memberikan keseimbangan bagi sekutu. Jerman yang kelelahan dan kalah menggugat perdamaian dan menandatangani pada 28 Juni 1919, tepat lima tahun setelah pembunuhan Archduke.

Bagaimana Perang Dunia I mengubah Eropa dan Amerika Serikat

Pada akhir Perang Dunia I, wajah politik dan budaya Eropa berubah drastis. Dinasti kerajaan Jerman dan Rusia digulingkan oleh revolusi.

Sebagai gantinya, Jerman mengalami hampir 20 tahun kehancuran sosial dan ekonomi yang mengarah pada kebangkitan Hitler; Rusia mengalami periode perselisihan internal dan perang saudara ketika Komunis mengkonsolidasikan kekuatan mereka.

Tak pelak, penyesuaian teritorial terjadi ketika wilayah yang disengketakan berpindah tangan. Entitas politik baru Yugoslavia, Austria, Hongaria, Suriah, dan negara-negara perbatasan Rusia seperti Estonia, Lituania, dan Latvia muncul.

Perang Dunia I Mengubah Eropa

Prancis sekali lagi mengambil alih hak asuh Alsace Lorraine. Juga, Jerman kehilangan kepemilikan kolonial di luar negeri dan perbatasan Polandia sekali lagi didefinisikan ulang.

Amerika Serikat muncul dari perang sebagai kekuatan industri dan perang. Dengan demikian, Woodrow Wilson berharap untuk mencapai tujuan mulia dari penyelesaian yang sukses dari “perang untuk mengakhiri perang,” membuat dunia “aman untuk demokrasi,” yang akan diwujudkan dalam pembentukan Liga Bangsa-Bangsa.

Tujuan Presiden Wilson digagalkan oleh kebangkitan kembali isolasi Amerika pascaperang dan semangat balas dendam dan dendam di pihak sekutu Eropanya yang menang.

Tanpa keanggotaan Amerika, Liga Bangsa-Bangsa terbukti tidak efektif dan tidak mampu berbuat banyak untuk mencegah Perang Dunia II.

Perjanjian Versailles memberlakukan sanksi yang melumpuhkan yang menjerumuskan Jerman yang kalah ke dalam kebangkrutan dan ke dalam pelukan Adolf Hitler dan rezim Nazi-nya.

Jerman yang kalah sama sekali tidak memiliki suara dalam ketentuan keras perjanjian itu. Sekutu tidak berkonsultasi dengan para pemimpin Jerman, yang tidak melihat perjanjian itu sampai hanya beberapa minggu sebelum mereka diperintahkan untuk menandatangani – atau menghadapi invasi sekutu.

Selain hilangnya wilayah, perjanjian itu memberlakukan hukuman finansial yang keras. Perjanjian itu tampaknya memiliki satu tujuan utama: untuk membuat Jerman bangkrut dan mencegah kemungkinan pemulihan ekonomi karena reparasi perang yang berlebihan.

Jerman diharuskan membayar sekutu lebih dari $15 miliar, jumlah yang tidak dapat dibayar oleh Jerman.

Reparasi ini menghancurkan Jerman secara finansial dan menyiapkan panggung bagi kebangkitan Nazi ultra-nasionalis.

Itu adalah Perang Dunia, Bagian 1

Hitler

Dapat dikatakan bahwa dunia kita benar-benar hanya mengalami satu perang. Itu adalah perang yang dimulai pada tahun 1914 dan memusnahkan satu generasi penuh pemuda.

Ketika mereka kehabisan umpan meriam untuk sementara, para pemimpin kita memberlakukan jeda untuk memungkinkan dunia melupakan pembantaian dan kengerian.

Perang dimulai kembali pada tahun 1939 setelah Hitler mencela Perjanjian Versailles sebagai dokumen yang ditandatangani oleh pengkhianat ke tanah air.

Jadi, negara-negara yang berperang lagi hanya belajar sedikit dari Perang Dunia I, kecuali bahwa mereka sebagian besar memiliki alasan yang sama untuk berperang.

Ya, Perang Dunia I tak terelakkan. Tragisnya, begitu pula Perang Dunia II. Ketika kebijakan Inggris dan Prancis yang penuh dendam dan picik memberlakukan hukuman dan penghinaan yang melumpuhkan pada Jerman, generasi muda lainnya tumbuh untuk berbaring di bawah baris demi baris salib kuburan putih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.