Akun Medsos Pejabat hingga Instansi Pemerintah Singapura Digeruduk Pendukung UAS

Posted on

Pengakuan Ustaz Abdul Somad – Akun media sosial sejumlah tokoh politik dan instansi pemerintah Singapura dipenuhi komentar pendukung Ustaz Abdul Somad (UAS).

TRIBUNNEWS.COM – Akun media sosial sejumlah tokoh politik dan instansi pemerintah Singapura dipenuhi komentar pendukung Ustaz Abdul Somad (UAS).

Demikian dikatakan juru bicara Kementerian Komunikasi dan Informasi (MCI), Rabu (18/5/2022).

Diduga hal itu merupakan buntut dari penolakan kedatangan UAS ke wilayah Singapura pada Senin (16/5/2022).

Akun Instagram Presiden Halimah Yacob, Perdana Menteri Lee Hsien Loong, Menteri Senior Teo Chee Hean, dan Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan termasuk di antara tokoh politik yang menjadi sasaran pendukung UAS.

Akun Instagram dari Immigration and Checkpoints Authority dan Singapore Tourism Board juga di-spam.

Berdasarkan pantauan Tribunnews.com di unggahan terkahir Presiden Halimah Yacob pada Selasa (17/5/2022) terdapat 169 komentar.

Unggahan Presiden Halimah Yacob pada Selasa (17/5/2022).

Sejumlah pengguna Instagram terlihat berkomentar dengan menggunakan bahasa Indonesia.

Beberapa pengguna menuliskan “boneka” dan ada satu pengguna mengatakan “ustadz ga boleh masuk, tapi koruptor boleh tinggal di sana?”

Kemudian, ada pengguna yang mengatakan bahwa banyak komentar telah dihapus.

“Kayaknya banyak komen yang dihapus,” kata pengguna @dhanisuheri.

Sementara itu, juru bicara MCI mengatakan, ada seruan untuk serangan siber terhadap akun media sosial Pemerintah Singapura di grup obrolan publik Indonesia.

xxx

Setidaknya dua perusahaan manajemen acara telah merusak situs web mereka.

“Selain itu, dua perusahaan manajemen acara telah merusak situs web mereka,” kata juru bicara itu seperti dikutip Channel News Asia, kantor berita yang berbasis di Singapura.

[“Sejak itu situs web telah dipulihkan dan SingCERT akan menghubungi perusahaan untuk memberikan bantuan kami,” tambahnya.

Juru bicara itu kemudian mengimbau organisasi pemerintah untuk mengambil langkah aktif memperkuat keamanan siber mereka dan menikatkan kewaspadaan.

“Organisasi disarankan untuk mengambil langkah aktif untuk memperkuat postur keamanan siber mereka, meningkatkan kewaspadaan, dan memperkuat pertahanan online mereka untuk melindungi organisasi mereka dari kemungkinan serangan siber, seperti perusakan web dan penolakan layanan terdistribusi,” jelasnya.

Organisasi lokal yang terpengaruh oleh serangan siber atau memiliki bukti adanya kompromi mencurigakan dari jaringan mereka harus melapor ke SingCERT, kata MCI, seraya menambahkan bahwa laporan dapat dibuat secara online.

Seperti diketahui, UAS tiba di Terminal Feri Tanah Merah dan dipulangkan kembali ke Batam pada hari yang sama.

Enam orang yang bepergian dengan UAS juga tidak diizinkan masuk ke Singapura, kata Kementerian Dalam Negeri (MHA) pada Selasa malam.

“UAS dikenal menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasi, yang tidak dapat diterima di masyarakat multi-ras dan multi-agama Singapura,” kata MHA dalam sebuah pernyataan.

MHA mengatakan UAS telah memasuki Singapura dengan berpura-pura untuk kunjungan sosial.

“Sementara Somad berusaha memasuki Singapura dengan pura-pura untuk kunjungan sosial, Pemerintah Singapura memandang serius setiap orang yang menganjurkan kekerasan dan/atau mendukung ajaran ekstremis dan segregasionis,” kata MHA.

Baca juga artikel lain terkait >Ustaz Abdul Somad Dideportasi Singapura

(Tribunnews.com/Rica Agustina)

](https://www.channelnewsasia.com/singapore/government-social-media-accounts-spammed-supporters-indonesian-preacher-abdul-somad-batubara-denied-entry-2690861)

Leave a Reply

Your email address will not be published.